Thursday, 13 December 2012

Bakmi Jogja Rawamangun

Sudah lama pengen nyobain Bakmi Jogja. Sampai suatu sore Kami(saya dan ayah) punya kesempatan yang pas dan tepat untuk mencoba dan siap mereview tempat makan yang ada di Jalan Pemuda Rawamangun samping Halte Kayu Jati, displaynya aku suka banget. Mengingatkan aku pada tempat makan di Magelang dan Jogja(jadi ingat jaman muda dulu.. jujur saya homesick. ingin kembali ke lingkungan yang waras buat saya.. kok jadi curhat?????) lupakan ini!!! lanjut ke Bakmi jogja, nih tampilan tempatnya, nyaman menurut aku, suasana jogja magelang gitu, ngomong pake bahasa jawa juga pada ngerti, di depan warung ada pohon mahoni yang buat suasana makin silir alias sejuk, ada wastafel mungil di bawah rak TV yang bersih, kerupuk dijejer rapi, suasana yang buat saya mengobati rindu magelang.

foto ini sempat buat saya menangis, saya benar2 ingin kembali ke habitat saya magelang

niat hati pengen foto meja kursi tapi maaf mb saya sengaja foto.

menunya ni,, berbagai macam jenis

Wastafel kecil tapi bersih, TV kecil tapi kinclong

ini Ayah, Suami saya(terima kasih selalu antar saya kemana saja)

Saya pesan MAGELANGAN, isinya adalah nasi goreng yang ada minya dan suwiran ayam kampung. saya pesan ga pedas karena sedang radang tenggorokan. Tampilannya tidak glossy alias minyak banget, kering tapi empuk nasinya. Porsi buat saya bisa diterima meski penuh(maklum orang kecil makannya banyak...), rasanya tidak terlalu medok, saya suka.

Magelangan(nasi+mi goreng)

bisa di lihatkan bersih tanpa minyak
Pesanan ayah adalah mi godog dan ga pedas(kalau mau pedes bisa request mau cabe iris ato ulek) rasanya segar, gurih dan ga mau berhenti(ini saya, kata ayah kamu kalau suka hajar terus). Mie nya lembut banget, tanpa aroma amis sedikitpun, taburannya daun selesri menambah aroma cesss saat terkena uap kuah yang gurih. Cocok banget musim hujan, naik motor, berduaan dengan suami, dan itu saya.....


gurih, segar dan yummy...:)

jodohnya sama jeruk amnis anget(berasa banget jeruknya)

ini empunya(beliau adalah yang punya tempat makan ini, tak segan membantu anak buah)

piring Ayah

piring saya(he he he malu,, habis banyak)

Untuk harga semua bisa diterima, untuk makan berdua kami hanya menghabiskan sekitar Rp. 50.000,- saja, dan makan enak, tempat nyaman, pelayanan memuaskan, mengobati rindu kampung, itu sangat murah. icip-icip ayooooooooo....


*tunggu review yang lain ya......................

Reactions:
Categories:

0 comments:

Post a Comment