Thursday, 1 November 2012

Pesan Emak

''Assalamualaikum, Lagi apa dek?'' suara Emak saya diujung telpon(beliau tinggal di punden kami di Magelang

"Waalaikumsalam mak, Pripun kabare sedoyo Mak? sehat? "  jawabku dengan berkaca karena kangen dengan beliaunya( di keluarga saya, yang sudah menikah wajib keluar rumah punden alias tidak satu rumah dengan orang tua)

"Mila sehat dek?" kembali tanya Emak saya tanpa menjawab pertanyaan dari saya, Beliau sungguh penasaran perkembangan Mila saat ini.

"alhamdulillah sehat Mak, pun saget nyanyi, nderek solat, ngaji, tapi geh kadang nglodro(nangis)" jawab saya

Perbincangan lanjut ke berbagai macam, mulai dari masak apa, Ayah lagi apa, gimana rumah jadi ganti kusen, sampai pada akhirnya Mak Sri ngendiko" iki serius ojo ngguyu wae" suara beliaunya langsung berbeda dengan nada serius.

Pesan Emak dan Bapak yang membuat kami menangis dan berpelukan(telletubbies??? eeiitts serius..............)


Sing sabar anggone ngelakoni bebrayan, ono wektu do ngalah gawe apike kabeh, opo sing ono ning dapurmu(rumahtangga) kui dadi simpenanke awakmu cah loro, mulai saiki do koreksi opo sing dadi salahe, opo sing dadi kurange lan opo sing iso di dadekne siji awakmu wong loro.  Nikah kui ora gawe sedino rong dino, setahun rong tahun. Dijogo awakmu dewe-dewe. Awakmu iku dadi kelambine gawe liyane.


Telpon pung langsung ditutup, suara beliau yang semakin parau karena menahan tangis. Pesan ini begitu mendalam buat saya, sejak menikah sampai hari ini emak saya merangkum pesan rumah tangga kami dengan sempurna. Semua pada intinya. Terima Kasih Mak





* maaf jika dalam bahasa jawa,







Reactions:
Categories:

0 comments:

Post a Comment